Perang Rusia dan Ukraina

RADAR TASIK – Pasukan Rusia merebut pelabuhan strategis Ukraina dan mengepung lainnya, Kamis (3/3/2022), dalam upaya untuk memisahkan negara itu dari laut. Kedua belah pihak bertemu kembali untuk menghentikan pertempuran yang telah memicu eksodus lebih dari 1 juta pengungsi.

Sementara itu, laporan media Ukraina mengatakan pasukan Rusia telah memasuki kota selatan Enerhodar, pusat energi utama di Sungai Dnieper yang menyumbang sekitar seperempat dari pembangkit listrik negara itu. Ini adalah situs pembangkit nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar di Eropa.

Kemajuan Moskow di ibu kota Ukraina tampaknya telah terhenti selama beberapa hari terakhir, dengan kolom lapis baja besar di utara Kiev terhenti. Namun militer telah membuat keuntungan yang signifikan di selatan sebagai bagian dari upaya untuk memutuskan koneksi negara itu ke Laut Hitam dan Azov.

Militer Rusia mengatakan telah menguasai Kherson, dan pejabat lokal Ukraina mengonfirmasi bahwa pasukan telah mengambil alih markas pemerintah lokal di pelabuhan Laut Hitam yang berpenduduk 280.000 jiwa, menjadikannya kota besar pertama yang jatuh sejak invasi dimulai seminggu yang lalu.

Pertempuran sengit berlanjut di pinggiran pelabuhan strategis lainnya, Mariupol, di Laut Azov, menjerumuskannya ke dalam kegelapan, isolasi, dan ketakutan. Listrik dan layanan telepon sebagian besar mati, dan rumah-rumah serta toko-toko menghadapi kekurangan makanan dan air.

Tanpa koneksi telepon, petugas medis tidak tahu ke mana harus membawa yang terluka.

Memotong akses Ukraina ke Laut Hitam dan pantai Azov akan memberikan pukulan yang melumpuhkan bagi ekonomi negara itu dan memungkinkan Rusia untuk membangun koridor darat yang membentang dari perbatasannya, melintasi Krimea, yang telah diduduki oleh Rusia sejak 2014, dan sepanjang jalan ke barat ke Rumania.

Menurut kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, pembicaraan putaran kedua antara delegasi Ukraina dan Rusia dimulai di negara tetangga Belarusia.

Namun kedua belah pihak tampaknya memiliki sedikit kesamaan dalam pertemuan itu, dan Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Ukraina bahwa dia harus segera menerima permintaan Kremlin untuk “demiliterisasi” dan menyatakan dirinya netral, secara resmi menolak tawarannya untuk bergabung dengan NATO.

Putin telah lama berpendapat bahwa perubahan Ukraina ke Barat adalah ancaman bagi Moskow, sebuah argumen yang dia gunakan untuk membenarkan invasi.

Menurut seorang pejabat di kantor presiden Prancis, Putin mengatakan kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron bahwa dia bertekad untuk melanjutkan serangannya “sampai akhir”.

Meskipun banyak bukti korban sipil dan penghancuran infrastruktur sipil oleh militer Rusia, beberapa di antaranya didokumentasikan oleh The Associated Press, Putin juga menyebut tuduhan bahwa militernya telah menyerang daerah pemukiman sebagai bagian dari “kampanye disinformasi anti-Rusia” dan bersikeras bahwa Rusia menggunakan hanya senjata presisi untuk secara eksklusif menghancurkan infrastruktur militer.

Negosiator Ukraina David Arakhamiya mengatakan tuntutan utama Kiev dalam pembicaraan itu adalah pembentukan koridor kemanusiaan sehingga warga sipil dapat mencapai keselamatan. Ukraina juga mengupayakan gencatan senjata.

Warga Ukraina yang masih berada di negara itu menghadapi hari suram lainnya. Di Kiev, salju berubah menjadi gerimis kelabu yang dingin, karena antrean panjang terbentuk di luar beberapa apotek dan toko roti yang tetap buka.

Penembakan baru dilaporkan di kota utara Chernihiv, di mana para pejabat darurat mengatakan sedikitnya 22 warga sipil tewas dalam pemboman Rusia di daerah pemukiman. Mereka memperingatkan bahwa jumlah korban bisa bertambah saat tim penyelamat mencari puing-puing. Wali kota mengatakan dia sedang berjuang untuk mengatur perjalanan yang aman bagi warga sipil.

Keluarga dengan anak-anak melarikan diri melalui jalan berlumpur dan bersalju di wilayah timur Donetsk. Sementara serangan militer di desa Yakovlivka dekat kota timur Kharkiv menghancurkan 30 rumah, menyebabkan tiga tewas dan tujuh terluka, dan penyelamat menarik 10 orang dari reruntuhan, menurut otoritas darurat.

Pihak berwenang Ukraina meminta orang-orang untuk mengobarkan perang gerilya melawan pasukan Putin dengan menebang pohon, mendirikan barikade di kota-kota dan menyerang kolom musuh dari belakang.

“Perlawanan total. … Ini adalah kartu truf Ukraina kami dan inilah yang dapat kami lakukan yang terbaik di dunia,” kata pembantu presiden Ukraina Oleksiy Arestovich dalam sebuah pesan video, mengingat aksi gerilya di Ukraina yang diduduki Nazi selama Perang Dunia II, dikutip Radar Tasikmalaya dari Associated Press News.

Hanya dalam tujuh hari pertempuran, lebih dari 2 persen penduduk Ukraina telah dipaksa keluar dari negara itu, menurut penghitungan badan pengungsi PBB yang dirilis kepada The Associated Press.

Evakuasi massal dapat dilihat di Kharkiv, kota terbesar kedua di Rusia, dengan sekitar 1,4 juta orang. Penduduk yang putus asa untuk melarikan diri dari peluru dan bom yang berjatuhan memadati stasiun kereta api dan mendesak ke kereta, tidak selalu tahu ke mana mereka menuju.

Sedikitnya 227 warga sipil telah tewas dan 525 terluka pada waktu itu, menurut kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, meskipun diakui bahwa itu adalah jumlah yang sangat kecil, dan Ukraina sebelumnya mengatakan lebih dari 2.000 warga sipil telah tewas. Angka itu tidak dapat diverifikasi secara independen.

Sementara itu, seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan kolom besar Rusia yang terdiri dari ratusan tank dan kendaraan lain tampaknya terhenti sekitar 25 kilometer (16 mil) dari Kiev dan tidak membuat kemajuan nyata dalam beberapa hari terakhir.

Menurut pejabat tersebut, konvoi itu, yang awal pekan ini tampaknya siap untuk melancarkan serangan ke ibu kota, telah diganggu dengan kekurangan bahan bakar dan makanan.

Zelenskyy mengatakan bahwa pasukan darat Rusia telah terhenti dan Moskow sekarang melepaskan serangan udara, tetapi mereka ditangkis oleh sistem pertahanan Ukraina, termasuk di Kherson.

“Kiev bertahan malam itu dan serangan rudal dan bom lainnya. Pertahanan udara kami bekerja,” katanya. “Kherson, Izyum—semua kota lain yang diserang penjajah dari udara tidak menyerah sama sekali,” ucapnya.

Wali Kota Kiev Vitali Klitschko mengatakan ledakan yang terdengar semalam di ibu kota Ukraina adalah rudal Rusia yang ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara.

Di Kherson, Rusia mengambil alih kantor pusat pemerintahan regional, kata Hennady Lahuta, gubernur wilayah tersebut. Namun dia menambahkan bahwa dia dan pejabat lainnya tetap menjalankan tugasnya.

Dari Kherson, pasukan Rusia tampak bergerak menuju Mykolaiv, pelabuhan utama Laut Hitam lainnya dan pusat pembuatan kapal di barat. Gubernur regional, Vitaliy Kim, mengatakan bahwa konvoi besar pasukan Rusia maju ke kota.

Sekelompok kapal pendarat amfibi Rusia juga menuju pelabuhan Odesa, lebih jauh ke barat, kata militer Ukraina.

Rusia melaporkan korban militernya pada Rabu untuk pertama kalinya dalam perang, dengan mengatakan hampir 500 tentaranya tewas dan hampir 1.600 terluka. Ukraina bersikeras kerugian Rusia berkali-kali lebih tinggi tetapi tidak mengungkapkan korban militernya sendiri.

Dalam pidato video kepada bangsa Kamis pagi, Zelenskyy memuji perlawanan negaranya.

”Kami adalah orang-orang yang dalam seminggu telah menghancurkan rencana musuh,” katanya. “Mereka tidak akan memiliki kedamaian di sini. Mereka tidak akan punya makanan. Mereka tidak akan memiliki satu saat pun tenang di sini,” ucapnya.

Dia mengatakan pertempuran itu merusak moral tentara Rusia, yang pergi ke toko kelontong dan mencoba mencari sesuatu untuk dimakan.

”Ini bukan prajurit dari negara adidaya,” katanya. ”Ini adalah anak-anak bingung yang telah digunakan,” tuturnya.

Di sekitar Ukraina, yang lain memadati stasiun kereta api, membawa anak-anak terbungkus selimut dan menyeret koper beroda ke dalam kehidupan baru sebagai pengungsi.

Di antara jutaan lebih pengungsi yang telah melarikan diri dari Ukraina dalam beberapa hari terakhir adalah sekitar 200 anak yatim piatu dengan cacat fisik dan mental yang parah yang tiba dari Kiev dengan kereta api di Hongaria pada Rabu. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: