TIGA periodenya sudah tidak ada masalah. Tapi kondisi negaranya lagi bermasalah. Pertumbuhan ekonominya terus menurun. Masa keemasan pertumbuhan itu sudah lewat. Pandemi Covid tidak kunjung selesai: tiga hari lalu pun kota sebesar Chengdu di-lockdown. Gelembung properti terus memburuk: 59 juta apartemen kosong.

Itu memang tidak sampai membuat urung rencana pengangkatan kembali Xi Jinping. Untuk kali ketiga. Yakni sebagai pucuk pimpinan Partai Komunis Tiongkok. Bulan depan.

Memang penurunan pertumbuhan ekonomi itu punya alasan rasional. Sekaligus empat alasan. Covid sudah berlangsung tiga tahun. Perang dagang dengan Amerika sudah lebih lama lagi. Gerakan pemberantasan korupsi habis-habisan. Itu ikut menurunkan semangat ekspansi ekonomi. Terakhir, kebijakan ekonomi Xi Jinping terlihat antikonglomerat rakus. Salah satu contoh paling nyata Anda sudah tahu: Alibaba disunat sampai dekat pangkalnya.

Baca selengkapnya, khusus pelanggan Epaper silakan klik, Login

Belum berlangganan Epaper? Silakan klik Daftar!

 

%d blogger menyukai ini: