RADAR TASIK – Kemacetan dan keterlambatan lalu lintas di Makkah mungkin akan segera berlalu berkat inisiatif transportasi umum yang besar dan penggunaan solusi cerdas yang inovatif.

Penduduk di Makkah telah lama mengandalkan mobil untuk transportasi, menyebabkan kemacetan lalu lintas di jalan-jalan utama dan penundaan yang mengganggu.

Namun, perluasan jaringan bus umum mengubah wajah perjalanan, serta meningkatkan arus lalu lintas, di kota suci.

Sistem tersebut, masih dalam tahap uji coba, beroperasi pada rute tetap sesuai dengan jadwal yang telah diatur sebelumnya yang dipantau oleh Komisi Kerajaan untuk Kota Makkah dan Tempat Suci.

Sementara itu, proyek transportasi umum Makkah bertujuan untuk memperkenalkan solusi cerdas untuk mengatasi masalah lalu lintas saat bekerja dengan pihak berwenang untuk meningkatkan kualitas layanan.
Proyek ini merupakan bagian dari Program Doyof Al-Rahman, sebuah prakarsa layanan jemaah haji yang diluncurkan di bawah payung Visi Saudi 2030.

Rayan Al-Hazmi, perwakilan RCMC untuk proyek bus Makkah, mengatakan bahwa skema tersebut akan memainkan peran kunci dalam meningkatkan arus lalu lintas di Makkah dengan mengurangi penggunaan mobil pribadi oleh penduduk dan pengunjung di kota.

Dia menambahkan bahwa praktik internasional terbaik telah diikuti dalam perencanaan dan pengenalan proyek.
”Makkah menghadapi tantangan khusus ketika memperkenalkan transportasi umum berkualitas tinggi,” kata Al-Hazmi kepada Arab News, Kamis (10/3/2022), dikutip Radar Tasikmalaya.

”Untuk memastikan bahwa kami memiliki tingkat layanan yang lebih baik, kami telah memberikan pertimbangan khusus pada kepadatan jaringan (berapa banyak jalur atau koridor), jenis layanan (jalur layanan, bus lokal atau rute ekspres full-stop, layanan skip-stop), harga dan struktur tarif,” katanya.

”Jadwal dan frekuensi layanan, kecepatan jalur, jenis bus, serta kenyamanan dan kemudahan di dalam kendaraan juga menjadi pertimbangan utama,” tambahnya.

Al-Hazmi mengatakan bahwa pola pemberhentian yang berbeda akan disediakan untuk layanan ekspres untuk mengurangi waktu perjalanan untuk perjalanan jauh.

Layanan ini dapat diintegrasikan dengan layanan lokal melalui lokasi persimpangan yang direncanakan dengan cermat, seperti integrasi Jalur 7A dari Stasiun Kecepatan Tinggi Al-Haramain dan area pusat Makkah, di mana penumpang dapat menggunakan empat stasiun utama di kota untuk bernavigasi antara berbagai baris.

”Sebagai bagian dari proyek, perbaikan lebih lanjut akan diberikan untuk beberapa sinyal lalu lintas di Makkah untuk memastikan bus umum mendapat prioritas. Selain itu, kami akan memiliki informasi penumpang waktu nyata di halte bus dan memungkinkan operator mana pun untuk memenuhi standar kualitas yang ditentukan untuk layanan tersebut,” kata Al-Hazmi.

Pengemudi dan personel lainnya telah menyelesaikan program pelatihan komprehensif untuk memastikan mereka mengetahui persyaratan operasional dan karakteristik khusus di Makkah.

Simulator telah digunakan untuk memberikan pelatihan praktis kepada pengemudi yang ingin memenuhi standar mengemudi yang tinggi. Ini mempelajari perilaku pengemudi, interaksi dengan kendaraan yang disimulasikan (kemudi, pengereman, misalnya), interaksi dengan sistem di dalam kendaraan, dan interaksi sistem kendaraan dengan lingkungan jalan raya dan lalu lintas.

“Sistem transportasi umum yang aman dan terjamin adalah salah satu tujuan utama proyek,” kata Al-Hazmi.
“Semua halte, stasiun, dan bus dilengkapi dengan kamera CCTV yang terhubung ke pusat kendali operasi utama. Kemitraan dengan berbagai otoritas keamanan telah dibentuk untuk memastikan tanggapan dapat dikoordinasikan,” tambahnya.

Perencanaan dan desain jaringan dapat menjadi faktor penentu dalam keberhasilan sistem transportasi umum.
Halte bus dalam jarak berjalan kaki akan memastikan jangkauan maksimum area perkotaan.
”Kami yakin dampak ekonomi dari halte bus tersebut di sepanjang berbagai rute akan diketahui oleh pemilik rumah, pengecer, dan penduduk setelah jaringan beroperasi penuh,” katanya.

Proyek transportasi bus Makkah akan menyediakan lebih dari 400 halte bus berkualitas tinggi untuk meningkatkan kenyamanan penumpang di dalam pesawat dan di stasiun pemberhentian. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: