Prediksi Udinese vs Atalanta di Liga Italia 2023, Statistik, Skor, Susunan Pemain, dan Head to Head

Dengan menghindari kekeliruan lain di Udine akan membantu mereka menjaga perburuannya untuk kembali ke Liga Champions tetap berlanjut.

Baca juga: Prediksi Bayer Leverkusen vs Union Berlin di Liga Jerman 2023, Statistik, Skor, Susunan Pemain, dan Head to Head

Kemasukan dua gol dari Inter—sebelum Gianluca Scamacca mencetak satu gol balasan kemudian—mengakhiri rentetan lima pertandingan tak terkalahkan di kandang.

La Dea tidak kebobolan satu gol pun. Ditambah rekor tiga clean sheet dari enam pertandingan tandang Serie A terakhir mereka. Jelas bahwa Atalanta dapat membuat sulit bagi lawan mereka.

Tak terkalahkan dalam 11 pertandingan terakhir melawan Udinese, dengan kedua pertemuan musim lalu berakhir imbang, La Dea terakhir kalah dalam pertandingan kasta atas melawan tuan rumah pada Oktober 2017. Jadi mengingat kondisi tuan rumah saat ini, mereka akan mengharapkan agar catatan itu tetap berlanjut.

Baca juga: Prediksi Napoli vs Empoli di Liga Italia 2023, Statistik, Skor, Susunan Pemain, dan Head to Head

Pratinjau Pertandingan Udinese

Udinese mungkin duduk sangat dekat dengan zona degradasi Serie A.

Namun setelah empat kali seri beruntun, Fruilani akhirnya menang kali terakhir—dan di tempat yang paling tidak mungkin.

Setelah gagal memenangkan pertandingan kompetitif sejak Agustus—dan segera setelah keluar dari Coppa Italia dengan kebobolan gol pada menit terakhir perpanjangan waktu—mereka dengan cara atau lain bisa menentang kekuatan Milan di San Siro. Di mana tendangan penalti Roberto Pereyra memisahkan kedua tim.

Bianconeri mungkin telah mencetak lebih sedikit gol dari permainan terbuka daripada tim Serie A lain musim ini (tiga).

Namun setelah penalti Pereyra mereka sekarang memiliki proporsi gol tertinggi dari situasi bola mati (57%).

Dengan tidak kurang dari 40% gol yang dicetak oleh Atalanta berasal dari situasi bola mati, itu mungkin menjadi area yang bisa dieksploitasi oleh tuan rumah pada hari Minggu, ketika pelatih yang baru kembali, Gabriele Cioffi, akan mencari kemenangan kandang pertama sejak memulai masa kepemimpinan keduanya.

Sekarang mencari kemenangan berturut-turut Serie A untuk pertama kalinya sejak Maret, kampanye 2023-24 Udinese telah dimulai dengan cara yang lemah seperti musim lalu berakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *