Ibu Kota Ukraina Terancam

RADARTASIK.ID – Pasukan Rusia menyerang ibu kota Ukraina pada Jumat (25/2/2022), dengan tembakan dan ledakan bergema semakin dekat ke markas pemerintah, dalam invasi ke negara demokratis yang telah memicu kekhawatiran perang yang lebih luas di Eropa dan memicu upaya dunia untuk membuat Rusia berhenti.

Di tengah meningkatnya korban dari perang mematikan—termasuk penembakan yang membelah fasad gedung apartemen Kyiv, jembatan dan sekolah—Kremlin mengatakan Rusia siap untuk berbicara dengan pejabat Ukraina.

Itu terjadi bahkan ketika ada juga tanda-tanda yang meningkat bahwa Rusia di bawah kepemimpinan Vladimir Putin mungkin berusaha menggulingkan pemerintah Ukraina, dalam upayanya yang paling berani untuk menggambar ulang peta dunia dan menghidupkan kembali pengaruh era Perang Dingin Moskow.

AS dan kekuatan global lainnya menjatuhkan sanksi yang semakin keras terhadap Rusia ketika invasi bergema melalui ekonomi dunia dan pasokan energi, mengancam akan semakin menekan rumah tangga biasa. Pejabat PBB mengatakan mereka sedang mempersiapkan jutaan orang untuk melarikan diri dari Ukraina. Otoritas olahraga berusaha untuk menghukum Rusia di lapangan permainan global. Dan para pemimpin NATO mengadakan pertemuan mendesak untuk membahas seberapa jauh mereka dapat menantang Putin tanpa melibatkan pasukan Rusia dalam perang langsung.

Hari ke-2 invasi Rusia terfokus pada ibu kota Ukraina, di mana wartawan Associated Press mendengar ledakan dimulai sebelum fajar dan tembakan dilaporkan di beberapa daerah. Pihak berwenang Ukraina menggunakan kendaraan lapis baja dan bajak salju untuk mempertahankan Kiev dan membatasi pergerakan, dan mengatakan mata-mata Rusia berusaha menyusup ke kota.

Militer Rusia mengatakan telah merebut bandara strategis di luar Kiev yang memungkinkannya dengan cepat membangun kekuatan untuk merebut ibu kota.

Ia mengklaim telah memotong kota dari barat—arah yang dituju oleh ba­nyak dari mereka yang melarikan diri dari invasi, dengan barisan mobil me­liuk-liuk menuju perbatasan Polandia.

Kebakaran hebat terjadi di sebuah jembatan di seberang Sungai Dneiper yang membagi sisi timur dan barat Kiev, dengan sekitar 200 pasukan Ukraina membangun posisi pertahanan dan berlindung di belakang kendaraan lapis baja mereka dan kemudian di bawah jembatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *