Arab Saudi Kembali Membuka Penerbangan

MEMBUKA PENERBANGAN. Pemerintah Arab Saudi kembali membuka penerbangan internasional dari dan ke negara itu setelah penutupan selama kurang lebih dua pekan sejak pertengahan Desember 2020.

JAKARTA – Pemerintah Arab Saudi kembali membuka penerbangan internasional dari dan ke negara itu setelah penutupan dilakukan selama kurang lebih dua pekan sejak pertengahan Desember 2020.

Dikutip dari Saudi Press Agency (SPA), Kementerian Dalam Negeri Saudi mengatakan, telah membuka kembali akses untuk perjalanan internasional pada Minggu (3/1/2020) pukul 11 pagi waktu setempat.

“Perjalanan masuk ke Kerajaan melalui udara, darat dan laut akan dilanjutkan mulai pukul 11.00 waktu setempat pada Ahad,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Menyusul pencabutan dan pembukaan kembali penerbangan internasional, pihak Kerajaan Arab Saudi juga telah membuka kembali perbatasan darat dan lautnya untuk saat ini.

Untuk diketahui, pemerintah Kerajaan Arab Saudi memang telah menutup akses ke negara tersebut setelah kabar terkait varian baru virus Covid-19 menyebar di Inggris, Afrika dan beberapa negara Eropa.

Penutupan dilakukan pemerintah Kerajaan Arab Saudi ini dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran virus varian baru masuk ke negaranya.

Arab Saudi memberlakukan salah satu larangan paling ketat dan luas pada perjalanan komersial dalam upaya untuk membendung penyebaran virus corona varian baru yang ditemukan di Inggris bulan lalu.

Pembatasan mulai berlaku pada 20 Desember, dan diperpanjang seminggu lagi pada 27 Desember.

Seluruh pelabuhan darat dan laut, serta semua penerbangan internasional kecuali “kasus luar biasa”, dilarang diakses warga negara asing selama waktu itu.

Meskipun akses masuk tidak lagi ditutup secara ketat seperti sebelumnya, warga asing masih harus memenuhi sejumlah syarat untuk masuk ke Arab Saudi.

Mereka yang datang dari negara-negara tempat Covid-19 varian baru telah menyebar harus tinggal setidaknya 14 hari di luar negara yang terkena dampak sebelum memasuki Arab Saudi dan memberikan tes PCR untuk membuktikan bahwa mereka bebas virus corona.

Menurut angka Kementerian Kesehatan, sekitar 362.488 orang telah tertular penyakit tersebut sejak Covid-19 pertama kali terdeteksi di Wuhan, Cina, pada Desember 2019.

Dari total kasus di Arab Saudi, 2.772 kasus masih aktif dan 401 dalam kondisi kritis. Jumlah total kematian di Kerajaan pada 1 Januari adalah 6.230. (der/fin)

Be the first to comment on "Arab Saudi Kembali Membuka Penerbangan"

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: